by

Strategi Pembelajaran Tatap Muka untuk Memulihkan “Learning Loss”

-Nasional-46 views

Bandung, SB. Com

Pandemi Covid-19 telah mengubah praktik dan kebiasaan belajar. Pembelajaran yang biasanya dilakukan di satuan pendidikan, kemudian berpindah menjadi belajar dari rumah. Guru dan peserta didik terlibat dalam pembelajaran jarak jauh yang menghadirkan sejumlah tantangan. Mulai dari ketersediaan peralatan digital dan jaringan internet, kondisi psikososial peserta didik maupun guru, perbedaan kompetensi guru hingga rendahnya keterlibatan orang tua/wali peserta didik dalam pembelajaran.

Meski telah banyak kebijakan dan program untuk mengatasi dampak pandemi Covid-19, namun perubahan pola pembelajaran yang begitu drastis berisiko menyebabkan penurunan kualitas pembelajaran. Padahal. kualitas pembelajaran merupakan kunci dari hasil belajar peserta didik.                                                                                                   Pendidikan sebagaimana sektor-sektor lain terus dipaksa bertransformasi, beradaptasi dengan banyaknya perubahan. Beragam kebiasaan baru sejatinya adalah titik balik atau momentum yang tepat untuk melakukan lompatan, bukan malah berputar kembali ke belakang.                                                                                                                             Semestinya momentum ini bisa dipakai untuk membuka sejumlah peluang baru yang dapat dimanfaatkan untuk menciptakan gagasan prototipe pendidikan, setidaknya untuk satu dasawarsa ke depan.                                                   Kebijakan penutupan sekolah telah berdampak hilangnya pengetahuan atau keterampilan peserta didik dari yang sebelumnya sudah dipelajari atau dikuasai (learning loss). Menurut Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek), perlu waktu 9 tahun bagi peserta didik untuk bisa menyusul ketertinggalan pembelajaran akibat pandemi Covid-19. Dimana, learning loss berakibat pada penurunan penguasaan kompetensi peserta didik yang memiliki dampak jangka panjang, bahkan diprediksi bisa sampai puluhan tahun. Oleh karena itu, dibutuhkan strategi pembelajaran yang berdasar pada kemampuan dasar anak untuk dikembangkan sesuai rangkaian perkembangan kompetensi.                                                                                                    Pada pembelajaran masa pandemi Covid-19, strategi pembelajaran menggunakan strategi pembelajaran campuran yang terdiri dari pembelajaran tatap muka (PTM) terbatas dan pembelajaran jarak jauh (PJJ). Oleh karena itu, guru perlu menentukan komposisi antara PTM dan PJJ.                                                                                                  Penentuan komposisi tersebut dapat menggunakan sejumlah pertimbangan, yaitu:                                                              Jumlah Kelompok Belajar

  1. Semakin banyak kelompok belajar maka semakin sedikit PTM terbatas yang bisa difasilitasi oleh guru.
  2. Tingkat Kemandirian Peserta Didik
    Semakin mandiri peserta didik dalam belajar maka semakin banyak PJJ bisa dilakukan
  3. Tingkat Risiko Pandemi

Desain pembelajaran yang tercantum dalam Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) kelas atau mata pelajaran di masa pandemi Covid-19 disesuaikan dengan kondisi satuan pendidikan dan karakteristik peserta didiknya. Pada PTM terbatas, berbagai adaptasi pembelajaran dilakukan, terutama untuk merespons dampak pembatasan waktu pembelajaran di kelas, penjadwalan per kelompok belajar, serta kondisi lainnya. Rencana pembelajaran dan perangkat ajar perlu dipastikan dapat memfasilitasi interaksi antara guru dan peserta didik.

Perangkat ajar harus dapat digunakan pada PTM terbatas atau PJJ; memastikan proses pemberian umpan balik, penguatan, pengayaan, dan remedi positif; serta melakukan refleksi dan perbaikan strategi pembelajaran berdasarkan hasil asesmen formatif.                                                                                                                                                             Guru perlu melakukan perbaikan pembelajaran dengan mempertimbangkan respons dan partisipasi peserta didik selama pembelajaran, hasil asesmen formatif dan umpan balik dari peserta didik.                                                               Semua pihak tentu berharap pandemi ini segera berakhir. Pembelajaran yang dinanti-nanti bisa kembali normal seperti sediakala. PTM bisa terwujud disertai upaya inovasi. Beragam pilihan pendekatan pembelajaran di kala pandemi akan bisa berjalan efektif. Secara alamiah, pandemi berakhir sekalipun, iklim sekolah hampir tidak mungkin berbalik normal. Semuanya tengah bergerak, mencari keseimbangan dan adaptasi baru. Sehingga, pada akhirnya akan terbiasa dan melupakan kebiasaan-kebiasaan di masa lalu.                                                                                        Kemampuan beradaptasi serta keberanian berinovasi menjadi kunci untuk keluar dari krisis pendidikan yang diakibatkan pandemi berkepanjangan. Para guru harus diberi kesempatan belajar yang lebih besar agar bisa mengembangkan inovasi-inovasi baru dalam pembelajaran.                                                                                                                Pengembangan profesional keguruan di kala pandemi bisa diarahkan pada materi pembekalan yang lebih praktis dan aplikatif, terutama dalam mengelola inovasi pembelajaran berbasis teknologi digital.                                              Filosofi pembelajaran sepanjang hayat yang kerap diserukan dalam kurikulum nasional dapat terjadi jika semua elemen dalam ekosistem pembelajaran ini saling berkomunikasi, berkontribusi, dan berkolaborasi.                                        Ekosistem pembelajaran itu sejatinya merupakan wujud kesatuan sosial yang berakar dari budaya masyarakat Indonesia yang senang bergotong-royong dan terbiasa memikul tanggung jawab sosial secara bersama-sama.                      Jadi, sebenarnya hakikat pendidikan ini hanya bisa dicapai jika setiap sekolah mampu berkolaborasi dalam kehidupan bersama keluarga dan masyarakat di sekitarnya. Bahkan, pembelajaran sebenarnya bukan terjadi di sekolah, melainkan dalam kehidupan nyata, tempat peserta didik menjalani kehidupan sehari-hari bersama keluarga, lingkungan, dan masyarakatnya.                                                                                                                                                Begitu pula pentingnya dukungan dari berbagai elemen untuk membangun ekosistem pembelajaran, dimana inti ekosistem pembelajaran bertujuan menghidupkan lima upaya utama dalam pendidikan. Yakni, upaya peneladanan, pengasuhan, pembiasaan, pembelajaran hingga usaha penerapan. Lima proses pendidikan inilah yang akan mendukung perkembangan fisik, emosi, sosial, intelektual, dan spiritual sejak anak dalam kandungan sampai dewasa.                                                                                                                                                                                                                 Tentunya kekhawatiran publik tentang dampak kesehatan yang muncul akibat pembukaan sekolah bisa dipahami dan penting dipertimbangkan. Yang jelas, orang tua pasti menginginkan anak mereka belajar dengan nyaman dan aman.                                                                                                                                                                                           Oleh karena itu, semua pihak harus bekerja sama memastikan belajar tatap muka berjalan secara aman. Dengan memprioritaskan kesehatan anak, baik fisik maupun psikologis dan mencegah dampak lebih buruk dari learning loss yang sudah terjadi akibat penutupan sekolah.                                                                                                                   Seiring dengan tujuan dan upaya pemerintah dalam melaksanakan PTM tentu memberikan secercah harapan bagi kondisi pendidikan di Indonesia dan napas baru bagi para peserta didik. ( Red ).

News Feed